Percakapan Sore

28 09 2007

Pada suatu sore, sejauh mata memandang, jalur Sudirman arah Ratu Plaza – Semanggi terlihat sangat padat. Baik mobil dan motor saling klakson, nge-gas berulang-ulang, curi-curi jalur, pokoke hukum siapa cepat dia dapat sangat-sangat diterapkan pada situasi seperti ini. Sebagai pengendara motor kebanyakan, gw ikuti arus saja kemana jalur yang kosong, dan ternyata jalur kosong lebih banyak di jalur paling kiri yg bersebelahan dengan trotoar. Lumayan… naik motor sangat membantu ketika keadaan sedang macet seperti ini. Setelah jalan beberapa saat, di depan pintu keluar Ratu Plaza barisan motor di jalur paling kiri mulai tersendat, yang tidak sabaran langsung menyerang para pejalan kaki di atas trotoar. Sampai akhirnya gw melihat penyebab mandeknya barisan motor di sebelah kiri. Penyebabnya adalah sebuah taksi yang berjalan mepet ke arah trotoar sehingga tidak menyisakan space untuk pengendara motor berjalan di sebelah kiri taksi tersebut. Lalu beberapa motor mulai menyalip ke sebelah kanan dan memotong di depan taksi itu untuk mengambil jalur sebelah kiri. Sempat terlihat ada seorang pengendara motor yang yang memotong jalur taksi tersebut dengan mengangkat kaki kirinya ke arah kap mobil taksi itu. Setelah itu ternyata supir taksi itu lebih agresif, dia langsung memepetkan moncong mobilnya ke kendaraan di depannya sehingga pengendara motor yang akan masuk ke jalur kiri tidak bisa lewat. Dan mereka pun akhirnya mencari jalan lain ke sebelah kanan kendaraan di depan taksi itu.

Saatnya giliran gw yang akan mencoba masuk ke jalur kiri! Gw posisikan motor gw di bagian depan sebelah kanan taksi itu. Ketika kendaraan di depan taksi itu jalan perlahan, gw mencoba mengarahkan motor gw ke space antara mobil itu dengan taksi. Baru akan membelokan stang motor gw ke arah kiri, wwuuzz.. itu taksi langsung memepetkan moncongnya ke mobil di depannya. Sabaaarrr… untuk kedua kalinya mobil di depan taksi berjalan perlahan dan meninggalkan space yang cukup buat gw untuk pindah jalur, namun… wwuuuzzzz… baru jalan perlahan motor gw hampir menyerempet bagian kanan depan taksi itu. Hmmmm… Coba dengan cara agresif aaahhhh… Ketika ketiga kalinya mobil didepan berjalan perlahan lagi.. langsung gw tancap gas biar bisa masuk di depan taksi itu.. tapi sekali lagiiii… wwwuuzzz.. itu taksi beneran gak mau ngasi gue jalan. Gw tengokan helm berikut kepala gw ke arah supir taksi, kita akhirnya saling tatap-tatapan. Dia menatap dengan tajam.. gw menatap dia dengan syahdu… halaaahhh.. Saat mobil di depan jalan taksi jalan, gw tidak berusaha jalan karena ingin menjejerkan diri gw dengan pengemudi taksi tersebut. Dan ternyata sang supir taksi itu pun punya pikiran yang sama dengan memajukan kendaraannya dan membuka jendela. Lalu terjadilah percakapan :

Ochep : Pak, beri ruang dong buat kita jalan ke arah kiri

Supir : lho.. saya juga make jalan ini kok… ( nyambung gak… qiqiqiqiqi )

Ochep : iya, tapi bagi-bagi jalan don pak.. coba bapak sejajarkan dengan kendaraan di depan

Supir : Lho.. suka-suka saya, saya juga punya hak kok di jalan ini….

Setelah mendengar supir bicara seperti itu, gw langsung tutup kaca helm dan mencari jalan ke arah kanan ? kenapa, kok kalah sama itu supir taksi ? takut ? Bukan takut, gw sekilas sudah melihat banyak orang yang memandang ke arah kami, dan jujur aja gw ga akan mau membuat keributan, dan saat ini masih bulan yang harusnya penuh dengan kesabaran… kalo kata wong jowo ” Sing waras ngalah waeee… “. Lagi pula ga akan ada habisnya berdebat dengan orang seperti itu, yang menurut gw sangat-sangat EGOIS, tidak mempunyai sifat TOLERAN terhadap pengendara lain. Dia ingin mengajak para pengendara motor untuk melalui kemacetan sore itu bersama-sama. Lha.. mana bisa paaakkk…

Yang masih terngiang dalam pikiran gw adalah ketika dia berbicara mengenai HAK di jalan. Semua pengguna jalan yang setiap tahunnya membayar pajak kendaraan bermotor pastinya mempunyai HAK yang sama antara satu dengan yang lain, tapi bukan berarti dia berhak menggunakan jalan semaunya dewek khan ? Gw ga nuntut banyak sama supir taksi itu, cuma mohon saling berbagi saja sebagai sesama pengguna jalan. Kalau memang jalur mobil didepannya sudah lurus, rata, coba diikuti dengan barisan depannya, jangan nyelonong nongol keluar dari barisan sendiri sehingga menghalangi jalan para pengendara motor. Betapa Indahnya saling berbagi di Jalan dengan tidak melihat lo naik motor gw naik mobil, tapi melihat kita adalah sesama pengguna jalan. Tapi sepertinya itu masih mimpi juga kali ye..


Actions

Information

8 responses

28 09 2007
caplang™

toleransi… udah susah ktemunya tuh
apalagi di jalanan jakarta😀

28 09 2007
tok

untung bang ochep, kalo ane mungkin udah ane palangin tuh taksi biar nggak jalan dan macet total sekalian. emang kalo di jalan mesti banyak-banyak sabar yah ….. duh gusti …. parah amat ya jakartakoe. salut buat ente, bro.

29 09 2007
mataharicinta

duh, jalanan oh jalanan:/
neng udah bahagia hidup dikota kecil kaya padang ini. semoga aja jalanan padang gak akan separah jakarta ya:/

29 09 2007
imcw

perilaku berkendara di indonesia memang payah…

1 10 2007
Ochep PoB

@ Caplang

Emberr Ed.. dah gw cari si toleransi sepanjang jalan… tapi suka nyempil.. jadi susah nemuinnya..

@ Tok

Sebenernya tadinya mo diajak berdebat lebih lama, tapi karena saat itu lagi buru-buru juga.. ya wiss laahh..

@ Neng

Iya nih… jadi pengen ngerasain jalan-jalan naik motor di kota yang tidak semrawut seperti Jakarta..

@ IMCW

HEhehehe… kebanyakan yaa.. tapi masih ada kok walaupun segelintir orang yang sudah mau saling berbagi di jalan, contohnya si Edy yg komen pertama tuh… kekekeke

2 10 2007
Ina

kl di jakarta dah ketahuan semuanya pada tua dijalan nanti.
abis kl macet..bisa ampe jenggotan trus lumutan nga lancar2 juga.:mrgreen:

3 10 2007
Karma trotoar ? « Privateer on Board

[…] sebelah kiri, ehh.. di beri jalan untuk masuk ke kiri.. makasih ya Pak, udah ngasi jalan ga seperti oknum supir taksi kemaren… mlipir di jalur kiri lagi deh. Sejauh mata memandang, jalanan bener-bener padat hingga motor […]

22 11 2007
sulby

di jogja yang ga seruwet jkt aja, toleransi bwt pengguna jlan laen tu dah gada…ilang…modar malah.

==========tolerance is dead==========

padahal selain terkenal sbg kota pelajar jogja dikenal sbg the city of tolerance..

ironis banget ya………

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: