Nasibmu oh Pedestrian

17 09 2007

Trotoar, yang punya nama luarnya Pedestrian, fungsi utamanya adalah tempat bagi para pejalan kaki. Tapi pada kenyataannya fungsi utama itu harus berbagi dengan para pedagang kaki lima yang berjualan, tempat parkir mobil dan OKNUM pengendara motor. Buat pedagang kaki lima, gw gak mau bahas.. Begitu juga buat yang seenak udelnya parkir mobil di atas trotoar. Yang mau gw bahas adalah para OKNUM pengendara motor ( selanjutnya baca OKNUM saja ) yang seringkali melintas di atas trotoar.

 

 

Setiap berangkat ke kantor dan pulang ke rumah, pemandangan itu sudah menjadi tontonan sehari-hari. Kenapa ya mereka kalah sama hewan yang namanya BEBEK ? tau khan bebek ? bebek itu binatang aneh, kakinya pendek tapi lehernya panjang, ude gitu mereka tuh tau yang namanya ANTRI. Coba perhatiin deh, bebek kalo lagi berjalan di pematang sawah pasti akan selalu jalan di sepanjang jalur pematang sawah. Ketika yang didepan berhenti, yang di belakang ikut berhenti. Gak ada tuh bebek yang keluar jalur pematang buat nyalip ke depan.

 

 

 

 

Maaf ya buat para OKNUM kalau kalian semua gw bandingkan dengan binatang yang bernama bebek. Atau mau gw bandungkan dengan semut ? tau semut juga khan ? kalau jalan selalu berbaris yang rapi membentuk garis panjang. Ahh… kebagusan kalao dibandingkan dengan semut, kasian semutnya nanti disamain sama para OKNUM itu. Pasti kalo semut bisa bicara akan ngomong begini ” Gak lepel ah “. Tadinya gw berharap, dibulan yang mengharuskan semua orang menjadi sabar ini keadaan akan berubah. Para Oknum akan sadar kalau apa yang sudah mereka lakukan bisa membuat orang lain merasa kesal. Tapi ? yaaa gitu deeeehhh…. tau khan jawabannya ? ga ngaruuuuhhhh… tetep aja masih pada slonong boy and slonong girl. Yang penting buat mereka adalah bisa cepat sampai tujuan, tidak peduli ada yg merasa kesal oleh tingkah laku mereka. Yang pasti, pihak yang paling dirugikan oleh kelakuan para oknum itu adalah para pejalan kaki yang haknya untuk berjalan di atas trotoar dirampas oleh para oknum.

 

 

 

Gw bukan belagu, seperti ga pernah melakukan saja. Gw memang pernah menjadi oknum seperti mereka, tapi itu sudah lewat masanya…. ya… sudah hampir 5 tahun gw tidak melakukan hal itu. Semua memang butuh kesadaran dari diri kita sendiri, bukan karena paksaan dari orang lain. Untungnya gw cepet sadar, ga kayak si oknum, yang masih koma nunggu di operasi sama dokter ( baca : polisi…). Kadang kalau gw lagi iseng, para oknum ingin masuk ke jalan di depan motor gw… pastinya gak akan gw beri, pepet teruuusss… kadang kaki kiri maen buat nyetopin ban depan mereka, serta tentunya klakson iktut berpartisipasi. Die natap gw.. balik ge tatap lagi… yaaa. .untungnya samapi saat ini mereka ngaku salah dengan tidak memprotes tindakan gw itu.

 

 

 

Ada rencana mo bikin stiker buat dipasang di belakang box gw, kira2 yang bagus apa ya tulisannya ?
1. Trotoar, tempat orang berjalan kaki dan monyet yang sedang belajar naek motor
2. Naik motor di trotoar dapat menyebabkan keterbelakangan mental dan pembodohan diri sendiri
3. Naik motor di trotoar berati membuat SIM-nya Kebun Binatang Ragunan.
4. apalagi yaaaaa…….

 

Kalau ada yang mau bikin stikernya, gw minta satu yaaa….

 

 

 

Photo sourcing :

 

http://www.maludong.com

 

http://justmymind.wordpress.com


Actions

Information

10 responses

17 09 2007
caplang™

saya lebih suka dengan oknum bebek goreng🙂

17 09 2007
privateeronboard

wah… kalo gw enakan yang ga pake oknum Ed, jadi enakan Bebek Goreng…. apalagi yang di parkiran depan TMP Kalibata… yummy bangeddd… kekekekkee..

17 09 2007
kuncung

naek trotoar?……he he he…….

17 09 2007
privateeronboard

Hahahahaha.. kuncung bin Daus ya… iye nih… naek trotoar… penggemar ? gak papa kok, soalnya kita beda jalur.. kekeke

20 09 2007
djoko

Pedestrian itu mas, klo gak di lewati motor malah dipakai pedagang kaki 5, jadi sama aja….

emang pedestrian nasibnya jelek !!! hehehehe

20 09 2007
privateeronboard

HEHEHEHHE… emang tuh, kasian dengan yang namanya pedestrian, kena kutuk siapa ya bisa sampe begitu nasibnya… hahahaha..

21 09 2007
caplang™

padahal pejalan kakilah yg pertama kali jadi pengguna jalan yak…

28 09 2007
Percakapan Sore « Privateer on Board

[…] keluar Ratu Plaza barisan motor di jalur paling kiri mulai tersendat, yang tidak sabaran langsung menyerang para pejalan kaki di atas trotoar. Sampai akhirnya gw melihat penyebab mandeknya barisan motor di sebelah kiri. Penyebabnya adalah […]

18 07 2009
yogi

punya SIM nembak gini, aturan sederhana aja nggak bisa ditaatin. nggak sabaran amat ni bebek2

18 07 2009
yogi

suka sama ide stiker nmr 1. plis pasang, biar pada nyadar kawanan yang kalah sama bebek ma semut ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: